Anak Anda Tantrum??Ini Solusinya


14:44
Lisa dan suami pernah mengalami satu fasa yang Lisa rasakan

"I am not a good mother. I failed to become mother. I feel looser." Yes, that's what i felt when I facing Fareeq's tantrum. Mana tidaknya.

Fareeq pernah menggigit orang.
Fareeq pernah mencakar dan memukul Lisa dan suami sampai berdarah.
Fareeq pernah menangis meraung di tengah-tengah mall di Qatar.
Fareeq pernah tendang suami Lisa.

Fareeq juga pernah kena marah dengan ibu mat salleh keran bergaduh dengan anaknya. If you was on my shoes, what do you feel as a mother when somebody scold your kid. Rasa nak marah kan? Tapi Lisa tak tahu dari mana kesabaran luar biasa itu ALLAH berikan. Lisa boleh tersenyum dengan ibu tersebut dan mohon maaf.

Macam-macam lagi situasi yang Lisa dan suami alami. Pernah juga sampai hilang sabar kami. Allah sahaja yang tahu betapa mencabarnya menjadi ibu bapa ini. Dan ketika itu Lisa rapat dengan sahabat Lisa yang mempunyai anak perempuan dan Lisa lihat anak-anak dia semuanya mendengar kata tanpa ada tantrum, sampai terlintas dalam hati Lisa, alangkah bagus kalau ada anak perempuan. Sentiasa dengar kata. Tidak tantrum. Tidak menggigit orang. Tidak kuat untuk memukul dan mencakar. Waktu tu, pelbagai perkara yang Lisa fikirkan sehingga Lisa lupa untuk bersyukur di mana orang lain mahukan anak tetapi kita yang ada anak masih berungut. Itu ini serba tidak kena.




Dan pada masa yang sama Lisa pernah rasakan adakah didikan kami masih tidak cukup atau adakah Fareeq ada masalah. Lisa rasa sangat down dan pernah juga sampai satu tahap Lisa rasa takut sangat untuk bawa Fareeq ke public mahupun untuk berjumpa dengan sepupunya kerana Lisa tahu end up, pergaduhan akan berlaku. Itu belum lagi cerita tentang berebut barang.

Sejak Lisa lihat tantrum Fareeq semakin teruk, dari situ Lisa mula membaca beberapa artikel tentang ilmu parenting, psychology kanak-kanak, mendengar ceramah berkenaan parenting dari segi ilmu agama dan bagaimana zaman nabi-nabi mendidik anak-anak serta pelbagai lagi cara yang Lisa cuba cari solusi bagi menangani masalah yang dihadapi kami.

Alhamdulillah, Lisa rasa bersyukur sangat apabila satu per satu Allah tolong untuk cara menangani tantrum Fareeq melalui pelbagai cara tersebut.


Antara perkara yang boleh Lisa kongsikan dengan anda adalah

Pada usia kanak-kanak 2 tahun ke atas, mereka sudah mula ada emosi dan mereka masih tidak tahu bagaimana untuk mengekspresikan emosi mereka tersebut seperti marah, sayang, geram dan sebagainya. Sebagai ibu bapa kita yang perlu ajar dan didik mereka bagaimana untuk menangani emosi-emosi tersebut. Kita perlu mendidik mereka. Kita yang perlu acukan mereka.

Tangani anak bergaduh dan berebut barang

Contohnya bila Fareeq tengah marah sebab bergaduh berebut barang, Lisa atau suami akan cepat-cepat peluk dia kerana kami tahu impak dia marah dia akan mengigit budak tersebut. Maka kami bawa dia jauh dari budak itu, dan terangkan kepadanya bagaimana menangani marah. Dan dalam buku 'How kids listen to you, so parents listen to kids' , ia kata kita perlu terjemahkan perasaan anak dan menerima perasaan tersebut.

Jadinya, selepas lisa bawa Fareeq jauh dari kanak-kanak tersebut, Lisa akan melutut depan Fareeq dan pastikan mata bertentang dengan Fareeq. Dan Lisa kata "Fareeq rasa marah ye? Fareeq suka permainan tu? Fareeq nak main permainan tu? Tapi kawan Fareeq ambil permainan tu? Sebab tu Fareeq marah?".

Fareeq angguk-angguk dan terus menangis kuat. Lisa akan peluk Fareeq sekuatnya. Dan terangkan tentang permainan tu bukan milik dia dan bagaimana untuk bersabar.

Janganlah anda anggap sekali itu sahaja Lisa pesan kepada Fareeq. Sudak berkali-kali pesan dan dia akan buat perkara yang sama. Sebagai ibu bapa jangan sesekali putus asa dengan anak. Sentiasa menasihati mereka walaupun itu adalah pesanan yag ke 100 kali.

Lama-lama mereka akan sendiri faham dan lakukan perkara yang betu. It's matter of time. Allah hold their heart. We can give advice only and the rest we pass to ALLAH.

Tangani Anak yang suka menggigit

Lisa pernah terbaca ada satu artikel berkenaan anak-anak yang suka menggigit ketika usia 2 tahun sehingga 3 tahun. Anak yang suka menggigit ini sebenarnya otot mulut mereka tidak cukup kuantiti pergerakan. Sebab itulah mereka intend to biting.

Fareeq pernah menggigit Lisa, suami, sepupunya dan kawan di playground apabila dia sedang marah dan meragam. Apa yang Lisa lakukan mengikut artikel tersebut, Lisa akan berikan dia barang yang lembut seperti teether, bantak kecil atau patung supaya apabila dia mula nak menggigit Lisa aan suruh dia gigit barang tersebut. Dan Lisa banyakkan aktiviti pergerakan mulut dia seperti beli makanan yang memerlukan dia banyak menggunakan otot mulut. Contohnya gummy bear yang less sugar. Ia agak liat dan Fareeq akan banyak kali menggigit dan mengunyah.

Alhamdulillah sejak itu, Lisa lihat perubahan Fareeq terhadap tabiat yang suka menggigit makin berkurang dan sehingga kini umurnya 4 tahun , dia sudah tidak lagi mengigit.

Psychology Anak Dan Ketegasan

Sebelum ini, Lisa terjemahkan tegas bermaksud garang dan suka marah. Maka dalam fikiran Lisa nak jadi ibu bapa yang tegas perlu garang dan perlu marah anak. Tetapi setelah Lisa mendengar ceramah dari beberapa ustaz ustazah di TV dan youtube, mereka kata tegas bermaksud anda tetap dengan pendirian tanpa memerlukan anda tinggikan suara.

Sebelum ini, bila Fareeq mengamuk di depan kedai permainan, Lisa akan marah dia dan dia akan lagi kuat menangis. Lisa pun rasa stress dan Fareeq pun dalam keadaan negatif.

Kemudian, Lisa cuba menjadi seorang yang tegas dan menggunakan psychology anak.

Yang paling tak boleh tahan apabila Fareeq nak permainan yang harganya agak mahal. Kalau harga seringgit dua ringgit mungkin boleh la nak consider tetapi bila dah sampai beratus memang tidaklah dalam budget kami. Tambahan pula permainan di negara Qatar, kebanyakannya harga sangat mahal disebabkan living cost di sini. Dan Lisa tidak salahkan Fareeq apabila dia ingin permainan yang mahal tersebut kerana selalunya permainan yang mahal itulah, menarik perhatian kanak-kanak dan pada seusia Fareeq 3 tahun, dia masih tidak tahu lagi nilai sesuatu itu mahal mahupun murah.



Apa yang Lisa lakukan apabila menghadapi situasi ini, Lisa akan kata kepada Fareeq
"Fareeq boleh menangis dan meraung sekuat-kuatnya, tetapi mama tetap tak akan beli permainan tu. Tapi kalau Fareeq pergi ke kedai bawah(kedai yang Lisa maksudkan ada sebuah kedai permainan yang harganya agak mampu milik) apa yang Fareeq pilih mama akan terus belikan".

Fareeq yang sedang meragam terus tarik tangan Lisa untuk pergi ke kedai bawah.

Dari situ Lisa belajar bahawa dengan anak-anak, perlu ada perbincangan dan tawar menawar. Apabila sudah dapat kesepakatan, insyaALLAH tiada lagi masalah meragam mahupun mengamuk.

Banyak lagi sebenarnya Lisa dan suami perlu belajar dalam menjadi ibu bapa yang baik dan tidaklah sampai tahap sempurna kerana dalam dunia ini tiada ibu bapa yang sempurna. Yang ada hanyalah ibu bapa yang mahu memperbaiki diri untuk menjadi yang lebih baik.



Lisa sangat bersetuju dengan kata-kata oleh beberapa pakar kanak-kanak, mereka kata apabila diri anda sudah ada label ibu bapa maka wajiblah anda menuntut ilmu parenting kerana dari situ anda akan belajar untuk memperbaiki diri dalam peranan keibubapaan. Jangan jadikan pengalaman anda semasa kecil sebagai kayu ukur untuk mendidik anak zaman sekarang kerana zaman dulu dan zaman kini sangat berbeza. Mungkin boleh minta pendapat dari ibu bapa kita tetapi ada perkara yang kita juga perlu penambah baikan supaya ia seiring dengan zaman ini.



Lisa doakan semoga ALLAH memberi kekuatan kepada kita dalam melayari hidup bergelar ibu dan bapa. Amanah ini ALLAH berikan untuk mereka yang tertentu sahaja, maka peganglah amanah ini dan asbab untuk kita ke syurga nanti.



1 comment:

Powered by Blogger.