My Second Pregnancy Journey: Part 2 Dan Review Klinik Bersalin Doktor Raoofah, Ipoh.


Sambungan dari My Second Pregnancy Journey: Part 1


Abah dan Fareeq ikut Lisa sekali pergi ke Klinik Pakar Bersalin Doktor Raoofah. Mak Lisa suruh bawa sekali beg bayi dan barang keperluan Fareeq. Tapi dalam hati Lisa, biar betul tak kan bayi dah nak keluar. Sebelum kami masuk kereta nak menuju ke Klinik bersalin, mak suruh call suami Lisa dan bagitau dia yang Lisa mungkin akan bersalin pada hari ini atau pun esok.

Bila Lisa call suami yang berada Di Dubai, dia dah tak keruan nak kerja sebab tak sabar nak balik Malaysia dan kalau boleh nak temankan Lisa bersalin. Tapi Lisa kata, apa-apa hal pun tunggu Lisa confirm kan dengan doktor sama ada betul atau tidak yang Lisa ni nak bersalin dah ke belum.

Lisa hanya mohon doa dari dia yang duduk jauh.

Tiba sahaja di Klinik Bersalin Raoofah Ipoh, doktor terus cek bukaan dan tak sangka bukaan dah 3cm. Doktor Roofah minta Lisa buat persiapan dan masuk ke wad. Disebabkan usia kandungan lagi 2 hari nak masuk 37 minggu maka bayi masih dikira sebagai bayi pramatang maka Doktor Raoofah minta nurse beri 2 kali cucuk dexa. Iaitu pada pukul 7 malam dan 7 pagi keesokan harinya. Doktor Raoofah kata, selepas dapat cucuk dexa, mereka akan bantu Lisa untuk bersalin pada esok hari juga sebab bukaan makin besar.

Cucuk dexa ni adalah bertujuan untuk menguatkan paru-paru bayi. Ada setengah orang kata cucuk dexa ni sangat sakit dan pedih. Ya, Lisa setuju cumanya nurse yang cucuk Lisa sangat pandai teknik cucuk yang tidak terlalu menyakitkan. Maka Lisa hanya rasa sakit seperti digigit semut sahaja, kemudian sakit tersebut beransur kurang. Alhamdulillah.



Ruangan bilik di Klinik Bersalin Doktor Raoofah, Ipoh, Perak. Alhamdulillah sangat selesa dan banyak kemudahan yang diberikan.


 Fareeq seronok dapat masuk klinik bersalin dengan mama.


Malam tu, Fareeq dan abah Lisa tidur dalam satu bilik wad dengan Lisa. Kami siap bawa toto untuk tidur sama-sama. Fareeq lah orang paling gembira dan 2 sebab kegembiraan dia. Pertama, dia tak sabar nak jumpa adik dan kedua dia tahu yang papa nya akan berjumpa dengannya. Maklumlah dah 3 bulan lebih Fareeq tak jumpa papa. Sudah tentu perasaan rindu semakin menebal.

Lisa tak lena nak tidur sebab contraction datang setiap setengah jam. Kadang-kadang sejam sekali. Lisa sempat wasap dengan kawan lama, Amalina yang pernah ada pengalaman bersalin di Klinik Dr. Raoofah ni. Saja untuk tanya dia tentang prosedur di sini dan bagaimana dia melalui pengalaman bersalin di sini.


Pagi esoknya,selepas solat subuh, nurse ketuk pintu dan minta untuk Lisa siap sedia untuk pergi ke wad bersalin. Lisa diminta untuk tukar baju dan masa tu, abah Lisa belum pulang dari masjid. Dan Fareeq pula masih tidur.

Nurse kata, tak pe biar mereka yang jaga Fareeq dan Lisa perlu masuk ke wad bersalin pada masa itu juga.

Masuk sahaja wad bersalin, Lisa dapat beberapa jenis cucuk dan pada pukul 9 pagi, nurse pecahkan air ketuban. Pukul 11.30 pagi sudah terasa contraction yang sangat dasyat sehinggalah Lisa menjerit kesakitan.

Ada beberapa nurse dan doktor tanya, di mana suami. Masa tu, Lisa hanya kata suami dalam kapal terbang. dan dalam fikiran dah tak fikir suami ada di sisi atau tidak, yang penting bayi keluar dengan mudah.



Tepat pukul 12 tengahari, doktor masuk dan cek bukaan dan rupanya dah sampai 10cm. Ahamdulillah 3 kali meneran, bayi pun keluar dengan tangisan yang sangat comel. Maka lahirlah seorang bayi bernama Qaisarah Yusra.

Sepanjang 4 jam Lisa berada dalam bilik bersalin, ada dua orang nurse yang temankan Lisa. Kedua-dua nurse sangat baik. Kami berbual panjang. Dari topik keluarga sehinggalah topik politik luar negara.

Lisa sempat jumpa Qaisarah hanya sekejap saja,kemudian nurse bawa dia pergi untuk dibersihkan serta rawatan. Selepas 7 jam baru, nurse beri Qaisarah pada Lisa untuk disusukan.


Makanan disajikan selepas bersalinkan Qaisarah. Tangan masih menggeletar nak ambil makanan.


Abah dan keluarga kakak Lisa pun ada bersama untuk beri sokongan padu.


Lepas 2 jam, baru suami Lisa sampai di klinik. 


Allahuakbar perasaan yang sangat gembira tak terkira ..... Alhamdulillah...

Terima kasih Lisa ucapkan kepada suami suami tercinta, walaupun lewat 2 jam selepas bersalin, tapi dia banyak berikan kata semangat serta bantu Lisa dari jauh.

Terima kasih kepada mak abah Lisa yang banyak sangat membantu uruskan Lisa dan anak serta abah dapat mengazankan cucu bongsunya ni.

Terima kasih buat adik beradik Lisa yang banyak tolong beri sokongan moral.

Terima kasih kepada mak abah belah suami serta adik-adik ipar yang tak putus-putus tanya khabar dan keadaan Lisa dan Fareeq.

Terima kasih kepada doktor dan nurse yang terlibat sepanjang Lisa bersalinkan Qaisarah Yusra.

Alhamdulillah semua urusan Allah permudahkan...

Thanks ALLAH for this beautiful journey. I will remember it in my whole life. 

1 comment:

Powered by Blogger.